10 Fakta Dibalik Layar Tentang Quake

10 Fakta Dibalik Layar Tentang Quake – Quake adalah salah satu game paling legendaris yang pernah dibuat. Berikut beberapa hal menarik yang mungkin belum Anda ketahui tentang perkembangannya!

10 Fakta Dibalik Layar Tentang Quake

promode – Tidak ada pengembang video game yang memengaruhi jalannya game aksi secara signifikan seperti id Software. Quake rilis 1996 mereka menampilkan teknologi inovatif yang dapat diikuti hingga judul modern id. Quake memperkenalkan berbagai fitur yang disempurnakan, termasuk grafis poligonal 3D sepenuhnya dan teknologi jaringan yang merevolusi cara kita memainkan game multipemain.

Melansir thegamer, Multiplayer itu masih hidup sampai sekarang, dan dengan rilis port sumber Quake yang sepenuhnya di-remaster, gamer dan veteran baru dapat kembali ke lorong batu gothic yang sempit — mungkin sudah waktunya untuk memoles keterampilan Quake Anda!

Baca juga : Quake Remastered: 10 Tips Pemula Untuk PVP

Fans mungkin tidak tahu bahwa, di balik mesin permainan yang mengesankan, ada siklus pengembangan yang penuh dengan masalah. Game ini hampir sangat berbeda dari apa yang kita kenal sekarang: mekanisme intinya lebih dekat dengan Doom daripada yang awalnya dimaksudkan oleh id Software. Rilis Quake yang penuh gejolak sudah cukup untuk mengguncang tim id Software, tetapi ketika para pengembang pindah ke proyek baru, mereka mengambil pelajaran yang didapat selama produksi Quake dan menggunakannya untuk membuka jalan bagi kesuksesan lebih lanjut di industri. .

10 Quake Dimulai Sebagai Commander Keen

Quake memulai hidup bukan sebagai judul game, tapi nama karakter. Quake adalah nama seorang pejuang legendaris yang menggunakan palu dari kampanye D&D John Carmack, yang dikenal sebagai pejuang paling mematikan di negeri itu. Tim berpikir ini akan menjadi karakter yang menyenangkan untuk dimasukkan dalam setting RPG aksi. Meskipun ide ini tidak pernah membuahkan hasil, iklan prematur untuk game berjudul The Fight For Justice dapat ditemukan di rilis asli trilogi Commander Keen. Ini menampilkan Quake menggunakan item fantastis seperti Hammer of Thunderbolts dan Ring of Regeneration, yang keduanya tidak ada di game terakhir.

9 Ini Menampilkan Teknologi Pencahayaan dan Grafis Baru

Sebelum Quake, penembak orang pertama menggunakan trik pintar untuk tampil 3D, tetapi sebenarnya terdiri dari elemen 2D seluruhnya. Ini sering disebut sebagai 2.5D: pemain melihat dunia diproyeksikan dalam 3D di layar, tetapi di latar belakang, game berjalan seolah-olah itu adalah game 2D, top-down.

Dunia 3D Quake memungkinkan model grafis poligonal sepenuhnya digunakan untuk pertama kalinya, menambahkan lapisan realisme baru ke lingkungan yang belum pernah terlihat sebelumnya. Ini juga menghasilkan teknik pengoptimalan baru, seperti hanya menampilkan area permainan yang terlihat langsung oleh pemain, menghemat daya pemrosesan yang berharga.

8 Pembaruan QuakeWorld Merevolusi Permainan Multiplayer

Sementara Doom mempopulerkan deathmatch online, tidak sampai John Carmack memberikan pembaruan ke Quake setelah rilis, game multi-pemain dimulai. Quake awalnya dirilis dengan konektivitas LAN untuk memungkinkan pemain dalam jaringan yang sama untuk bermain melawan satu sama lain, yang menjadi terkenal karena . Itu juga memiliki kemampuan untuk terhubung dengan pemain melalui internet, tetapi web yang sedang berkembang belum cukup cepat untuk menangani game tanpa jeda yang signifikan.

QuakeWorld memperkenalkan arsitektur client-server ke permainan, memungkinkan pemain untuk meng-host server mereka sendiri dan terhubung dengan orang lain di seluruh dunia. Ini juga menampilkan beberapa peningkatan yang memungkinkan game untuk memprediksi tindakan berbagai elemen dalam game jika terjadi lag, sehingga pengguna tidak melihat pelambatan yang terlihat di dalam game.

7 Menyempurnakan Mesin Diutamakan, Gameplay dan Pengembangan Cerita Terakhir

Mishmash anakronistik Quake dari lingkungan futuristik kotor, arsitektur abad pertengahan gothic, dan musuh bertema horor tidak memiliki banyak latar belakang atau pengetahuan untuk dibicarakan. John Carmack memprioritaskan teknologi mesin daripada mengembangkan pengaturan dan cerita untuk game, yang mengarah pada pengembangannya yang sulit.

Sementara Carmack mengerjakan mesin itu sendiri, anggota tim lainnya dibiarkan merancang permainan di sekitar fitur yang akan bekerja di dalamnya. Karena mesin terus berubah dan berkembang, tidak pernah ada visi yang kohesif untuk gameplay dan estetika. Hal ini menyebabkan spekulasi penggemar liar tentang konten game yang sebenarnya sebelum dirilis.

6 Ini Menyebabkan Pecahnya Lineup Klasik id Software

Selain nama-nama legendaris seperti John Romero dan John Carmack, penggemar id mungkin juga akrab dengan Michael Abrash, Sandy Peterson, Shawn Green, dan Jay Wilbur atas kontribusi mereka terhadap kesuksesan awal id Software. Bersama dengan Adrian Carmack dan Dave Taylor, anggota tim ini biasanya dianggap sebagai bagian dari jajaran klasik id Software.

Sayangnya, kurangnya pemimpin proyek dan visi yang kohesif menyebabkan konflik internal selama pengembangan Quake. Dalam upaya untuk meningkatkan produktivitas, Carmack bersikeras untuk menyatukan tim untuk bekerja di satu ruangan. Ini tidak menyelesaikan masalah pengembangan dan Romero, Abrash, Peterson, Green, dan Wilbur mengundurkan diri dari id Software segera setelah rilis game.

5 Itu Dirilis Di MS-DOS Tapi Dikembangkan Di NeXTSTEP

NeXTSTEP adalah sistem operasi yang sekarang sudah usang yang berjalan pada komputer berpemilik yang dibangun oleh NeXT Computer pada akhir 1980-an dan hingga 1990-an. Platform NeXTSTEP sering digunakan dalam pengembangan permainan komputer dan perangkat lunak, yang kemudian dipindahkan ke sistem operasi konsumen yang lebih umum pada saat itu. NeXT Computer akhirnya dibeli oleh Apple, dan elemen NeXTSTEP menjadi bagian dari apa yang kita kenal sekarang sebagai macOS.

Penggemar Doom dan Quake mungkin akrab dengan MS-DOS, sistem operasi Microsoft yang mendahului Windows. Doom dan Quake dimaksudkan untuk dirilis pada MS-DOS, tetapi diprogram pada mesin NeXTSTEP dan kemudian di-porting untuk digunakan pada MS-DOS. Praktik ini digunakan oleh John Carmack untuk memastikan permainan lebih mudah untuk dipindahkan ke sistem lain, jika saatnya tiba.

4 Game Berjalan Lebih Lambat Pada Prosesor Non-Intel

Fitur grafis dan teknis Quake yang canggih membutuhkan integrasi jenis pemrosesan baru ke dalam game: matematika floating-point. Rekannya yang lebih tua, matematika titik tetap, membuat perhitungan dengan angka yang memiliki sejumlah digit sebelum dan sesudah titik desimal statis. Matematika floating-point memungkinkan titik desimal dipindahkan sesuai dengan kebutuhan perhitungan, memberikan hasil yang lebih akurat.

Untuk waktu yang lama, proses floating-point membutuhkan CPU tambahan khusus yang melakukan perhitungan bersama prosesor utama, yang menangani matematika titik tetap. Prosesor Pentium Intel adalah yang pertama menyertakan integrasi floating-point, memberikan mereka peningkatan kinerja yang sangat besar dibandingkan dengan prosesor lain saat itu yang dibuat oleh AMD.

3 Perkembangan Quake Menyebabkan Terciptanya Salah Satu Game Terburuk Yang Pernah Ada

Ketidakpuasan John Romero dengan Quake dan kepergiannya dari id Software mengakibatkan terciptanya studio baru pada tahun 1997, Ion Storm. Di sana, Romero fokus pada proyek orang pertama yang berbeda berjudul Daikatana, yang sering dianggap sebagai salah satu game terburuk sepanjang masa. Romero mengakui bahwa permainan itu gagal, sebagian besar karena waktu pengembangannya yang diperpanjang yang penuh dengan kemunduran dan kontroversi. Meski begitu, dia mengakui bahwa pengembangan game itu lebih menyenangkan daripada waktunya mengerjakan Quake.

2 John Carmack Mengembangkan Bahasa Pemrograman Eksklusif Quake

Salah satu fitur yang id Software bertekad untuk disertakan dengan rilis Quake adalah rangkaian lengkap alat modding, termasuk desainer level yang disebut QuakeEd. Alat modding memungkinkan pengguna membuat segala macam konten khusus untuk game , dari peta baru hingga genre yang sama sekali baru, seperti Quake Racing Bersamaan dengan QuakeEd, John Carmack menciptakan Quake-C, sebuah cabang dari bahasa pemrograman C yang khusus khusus untuk pengembangan mod Quake. Dimasukkannya alat modding ini memungkinkan pengguna untuk memperpanjang umur game, tetapi Quake-C hanya pernah digunakan untuk game Quake pertama.

1 Trent Reznor Diberikan Pemerintahan Gratis Di Soundtrack

Siapa yang lebih baik untuk mengikuti musik heavy metal gelap dari Doom selain pentolan Nine Inch Nails, Trent Reznor? Dikenal karena soundscapes industri abstrak dan atmosfernya serta hard rock yang lebih tradisional yang diresapi techno, Reznor menceritakan bahwa tim di id Software sangat percaya padanya saat menugaskan dia pekerjaan: dia bebas melakukan apa pun yang dia suka. Hasilnya adalah lebih sedikit soundtrack musik dan lebih banyak suasana sekitar, menambahkan perasaan menindas ke permainan yang sudah meresahkan.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *