Perlindungan Adopsi Anak Antar Negara Di Dunia

Perlindungan Adopsi Anak Antar Negara Di Dunia – Sekitaran tahun 2005 dan 2008, ada banyak berita tentang negara-negara (termasuk selebriti di dunia) mengadopsi anak di benua Afrika. Meski mengadopsi anak tidak hanya membawa manfaat bagi keluarga yang mengadopsi anak tersebut.

Perlindungan Adopsi Anak Antar Negara Di Dunia

promode – Namun kritik terhadap adopsi antar negara juga tajam, karena dianggap sebagai bentuk penjajahan modern yang memungkinkan berkembangnya budaya. Negara maju telah menumbangkan negara miskin dan budayanya, dan negara berkembang didalamnya terdapat sumber daya manusianya, yaitu anak-anak yang sedang berkembang.

Beberapa orang bahkan menganggap bahwa adopsi antar negara terkait erat dengan perdagangan atau penjualan anak di teluk. Saat ini untuk adopsi anak antar negara telah berkembang dan semakin diterima oleh masyarakat, terutama mereka yang belum memiliki anak dan ingin berkeluarga.

Fenomena ini terjadi sejak Perang Dunia II, ketika masyarakat Barat semakin enggan memiliki anak, sehingga pasokan anak berkulit putih yang bisa diadopsi semakin menipis.

Hal ini terlihat dari peningkatan penggunaan kontrasepsi dan penerimaan orang tua tunggal di negara maju. Fakta ini mengakibatkan adopsi lebih banyak anak dari berbagai kebangsaan di negara maju.

Anak yang paling banyak diadopsi berasal dari negara miskin di mana angka penggunaan kontrasepsi masih sangat rendah, aborsi sangat dilarang, konflik bersenjata dan bencana alam sering terjadi, dan faktor kemiskinan telah menyebabkan peningkatan tajam jumlah anak di jalanan.

Baca juga : Iran Hukum Mati Terduga Mata-mata CIA

Berikut Beberapa Rangkuman Kasus Adopsi Anak:

1. Kasus Adopsi Angelina Jolie

Melansir voaindonesia, Pada saat tahun 2005, media melaporkan bahwa aktris Hollywood Angelina Jolie mengadopsi seorang anak bernama Zahara dari Ethiopia melalui sebuah agen yang berjalan dengan adopsi swasta.

Ketika seorang remaja putri mengatakan bahwa anak angkat adalah anak kandungnya, kabar adopsi Angelina menjadi sangat besar. Padahal, dalam surat adopsi disebutkan bahwa ibu Zahara telah meninggal dunia.

Menurut laporan, Angelina yakin bahwa orang tua anak tersebut meninggal karena AIDS. Perlu dicatat bahwa Ethiopia termasuk di antara lima negara teratas yang mengirim anak-anak adopsi ke Amerika Serikat.

2. Kasus Adopsi Madonna

Pada bulan Oktober 2006, Pengadilan Tinggi Malawi memerintahkan penyanyi pop Amerika Madonna dan suaminya Guy Ritchie untuk membesarkan seorang anak laki-laki bernama David Banda yang tinggal di sebuah panti asuhan.

Sebuah organisasi hak asasi manusia di Malawi (HAM) meminta pihak pengadilan untuk mau menghentikan proses dari adopsi dengan alasan bahwa hukum Malawi melarang adopsi oleh non-warga negara.

Kelompok hak asasi manusia percaya bahwa Madonna menghabiskan 1,7 juta euro sebagai sumbangan ke panti asuhan David, yang merupakan jalan pintas untuk melewati undang-undang yang melarang adopsi anak Malawi oleh orang asing. Pada 28 Mei 2008, Pengadilan Tinggi Malawi mengizinkan Madonna mengadopsi anak tersebut secara permanen.

3. Kasus Adopsi Zoe’s Ark

Hal yang paling mengejutkan adalah pada tanggal 25 Oktober 2007, 9 warga negara Prancis (anggota staf organisasi Prancis Zoe’s Ark) ditangkap di perbatasan dengan Sudan ketika mereka sedang mempersiapkan 103 anak Afrika untuk terbang ke Prancis untuk diadopsi.

Anak yatim piatu dari konflik di Darfur diadopsi. Juru bicara UNHCR Annette Rehrl mengatakan anak-anak ini kemungkinan besar berasal dari Chad, bukan Darfur. Anak-anak tersebut berusia antara 3-5 tahun dan beberapa ditemukan berusia 1 tahun. Semua tanpa sertifikat atau dokumen apa pun, tetapi dalam keadaan sehat.

Orang tua anak-anak tersebut mengatakan bahwa mereka tidak diberitahu bahwa anak-anak mereka akan dibawa ke luar negeri. Staf di Zoe’sArk hanya mengatakan bahwa anak-anak akan dikirim ke Chad untuk sekolah.

Bahkan ada laporan bahwa beberapa calon orang tua sedang menunggu di bandara Prancis, berharap untuk mengadopsi anak-anak mereka. Insiden ini memicu protes di komunitas Chad. Mereka berdemonstrasi menentang penjualan anak (perdagangan anak) dan adopsi ilegal yang mempengaruhi warganya.

Ironisnya ini meskipun anggota Zoe’s Ark dinyatakan bersalah dan mengizinkan mereka untuk tidak bertugas di Chad tetapi untuk menjalani hukuman mereka di Prancis, Presiden Chad akhirnya memberi mereka pengampunan resmi di bawah diplomasi intensif pemerintah Prancis.

4. Kasus Adopsi Di Aceh

Di negara-negara yang mengalami bencana alam dan konflik bersenjata, terdapat contoh lain yang menyebabkan peningkatan adopsi anak antarnegara. Contoh konkritnya adalah pascabencana gempa dan tsunami pada 26 Desember 2004 yang meluluhlantahkan banyak negara di Asia Tenggara.

Termasuk Provinsi Aceh dan Kepulauan Nias di Indonesia. Tsunami menewaskan sekitar 216.000 orang. Berita bahwa banyak anak kehilangan orang tua dan rumah serta ingin mengadopsi mereka telah menggerakkan banyak orang di dunia.

Namun, negara yang terkena tsunami (seperti Indonesia) menutup jalur internasional untuk mengadopsi anak yatim ini. Hal ini dilakukan karena dalam situasi yang tidak stabil saat itu, banyak anggota keluarga yang terpisah dan banyak berkas yang rusak atau hilang, sehingga prosedur adopsi tidak diperbolehkan.

Namun nyatanya, ada kabar banyak anak Asean yang dibawa ke luar negeri untuk diadopsi. Zoe’s Ark sudah lama bekerja di Aceh dan ikut memberikan bantuan saat tsunami melanda Banda Aceh.

Hal lainnya adalah Darfur merupakan bagian dari negara Sudan, dan sebagian besar penduduk Sudan (termasuk Chad) adalah Muslim. Oleh karena itu, anak-anak “Bahtera” yang ingin diselamatkan Zoe cenderung tumbuh di lingkungan keluarga dan budaya Islam, seperti halnya anak-anak korban tsunami Aceh.

Meski tidak ada bukti bahwa organisasi Prancis menculik anak-anak di Aceh. Fakta lainnya, Seto Mulyadi, Ketua Komite Nasional Perlindungan Anak, membenarkan adanya penculikan anak di Aceh.

Seto mencontohkan, di kawasan Calang, Aceh Selatan yang lalu lintasnya sangat sulit, seorang anak yang sakit diangkut helikopter. Namun karena keterbatasan tempat, orang tuanya tidak bisa ikut. Sejak saat itu, pemerintah belum secara resmi menjelaskan nasib anak tersebut.

Surat kabar Washington Post melaporkan bahwa World Help, sebuah organisasi misionaris yang berbasis di Virginia, telah membawa 300 anak Aceh ke Jakarta. Semua anak ini akan menerima pendidikan Kristen.

Namun, rencana itu batal karena pemerintah Indonesia tidak mendapat izin. Padahal, ketua WorldHelp sebelumnya mengaku sudah mendapat izin. 13 Majelis Ulama Indonesia (MUI) mengingatkan kelompok fundamentalis Kristen asing WorldHelp bahwa mereka dilaporkan membawa 300 anak Muslim Aceh ke daerah-daerah di luar Aceh. Ketua MUI Din Syamsuddin mengatakan langkah tersebut membawa tanda-tanda negatif, termasuk upaya untuk mengkonversi anak-anak Aceh.

Kerangka Kerja Dari Hukum Internasional

Adopsi anak antar negara adalah subjek hukum hak asasi manusia internasional. Ada beberapa konvensi yang mengatur masalah ini, yaitu Konvensi Hak Anak dan Konvensi Den Haag tentang Perlindungan Anak dan Kerja Sama dalam Adopsi Antar Negara (Konvensi Den Haag).

Konvensi Hak Anak telah diratifikasi oleh 193 negara di dunia. Meskipun banyak negara, termasuk negara miskin dan negara berkembang, belum meratifikasi Konvensi Den Haag (Konvensi Den Haag).

Terdapat empat pilar dalam Konvensi Hak Anak yang melindungi hak anak dari diskriminasi (Konvensi Hak Anak) anak Pasal 2; hak untuk mewujudkan kepentingan mereka adalah pertimbangan utama dalam semua tindakan sebelumnya (Pasal 3 Konvensi Hak Anak).

Hak untuk hidup (Pasal 6 Konvensi Hak Anak) Anak); anak-anak memiliki hak untuk berbicara tentang masalah mereka sendiri Memiliki pendapat Anda sendiri dan mengekspresikan pendapat Anda dengan bebas (Pasal 12 Konvensi Hak Anak).

CRC mengatur adopsi antar negara dengan lainnya, meskipun penjelasannya ini sangatlah terbatas dan tidaklah jelas kapan sebuah keputusan adopsi antar negara ini dapat dilakukan. Pasal 21 (b) dari Konvensi Hak Anak menyatakan: Adopsi anak antar negara dapat dianggap sebagai cara alternatif untuk mengasuh anak.

Jika anak tidak dapat diasuh oleh keluarga angkat atau keluarga angkat di negara asalnya, anak tersebut dapat diadopsi oleh negara. Ketentuan Konvensi Hak Anak mengatur standar dasar pelaksanaan adopsi domestik dan internasional, yaitu:

1. Pekerjaan adopsi dilakukan oleh pihak berwenang sesuai dengan hukum dan prosedur yang berlaku (Pasal 21 (a) Konvensi Hak Anak).
2. Memastikan bahwa tidak ada pihak yang terlibat dalam adopsi memperoleh manfaat ekonomi yang tidak pantas (Pasal 21 (d) Konvensi Hak Anak).
3. Pasal 9 (3) Konvensi Hak Anak menyatakan bahwa jika seorang anak dipisahkan atau dipisahkan dari orang tua kandungnya, ia berhak untuk tetap berhubungan dengan mereka. Dari pasal ini dapat disimpulkan bahwa anak angkat harus menghormati hak-haknya terkait dengan orang tua aslinya.

Peraturan lainnya adalah Konvensi Den Haag, yang secara langsung berlaku untuk adopsi anak antar negara. Bab pembukaan “Konvensi Den Haag” menyatakan bahwa “anak-anak harus tumbuh dalam lingkungan keluarga, dalam suasana kebahagiaan, cinta dan pengertian.”

Hal ini juga menunjukkan bahwa adopsi antar negara dimungkinkan untuk anak-anak yang tidak dapat memperoleh pengasuhan keluarga di negara asalnya. Tujuan dari “Konvensi” adalah:

1. Untuk memastikan bahwa kepentingan anak dipertimbangkan dan hak-hak dasar anak yang diakui oleh hukum internasional dilindungi untuk memastikan adopsi antar negara.
2. Membentuk sistem kerjasama antar negara untuk memastikan langkah-langkah keamanan untuk mencegah penculikan, penjualan, atau pemindahan anak ke negara lain;
3. Memastikan bahwa negara yang berpartisipasi dalam adopsi tersebut harus menerapkan ketentuan Konvensi ini;
4. Mewajibkan adopsi keluarga untuk adopsi Dapatkan nasihat sebelumnya (Pasal 5 dari Konvensi Den Haag)
5. Pasal 19 (b) Konvensi Den Haag bertujuan untuk mencegah penculikan, perdagangan dan pemindahan anak ke negara lain,

Tetapi pada kenyataannya, negara miskin dan negara berkembang adalah Anggota dari konvensi ini, seperti Ethiopia, Chad dan Malawi. Dengan cara ini, banyak keluarga di Amerika Serikat dapat dengan mudah mengadopsi anak-anak dari negara-negara miskin tersebut.

Orang yang Diperbolehkan Mengadopsi

Pertanyaan mendasar yang muncul adalah siapa yang diperbolehkan mengadopsi oleh hukum? Dalam kasus Angelina, penampilan ibu kandung Zahara menimbulkan keraguan atas efektivitas adopsi.

Pasal 4 Konvensi Den Haag mensyaratkan otoritas yang kompeten (pemerintah) untuk didirikan di negara kelahiran anak yang diadopsi. Di Ethiopia, hanya anak-anak yang diabaikan oleh orang tuanya atau yang telah kehilangan orang tuanya karena HIV / AIDS atau penyebab kematian lainnya yang dapat diadopsi.

Namun perlu ditekankan bahwa negara tetap perlu bertanggung jawab atas anak-anak yang ditelantarkan oleh orang tuanya. Negara harus memastikan bahwa anak-anak yang diijinkan untuk mengadopsi adalah anak-anak yang sudah tidak memiliki orang tua dan tidak dapat dipersatukan kembali dengan anggota keluarga yang lain, dan tidak ada keluarga di negara tersebut yang ingin mengadopsi mereka sebagai anak.

Penulis berkeyakinan bahwa negara asal berkewajiban untuk terus mengasuh anak. Namun, jika hukum yang berlaku mengizinkan adopsi, seperti di banyak negara di Afrika, perlu untuk dipertimbangkan dari kesamaan agama antara anak angkat dan juga orang tua barunya selama proses adopsi. Karena beberapa negara di Afrika (seperti Ethiopia, Kenya dan Gambia) memiliki banyak pemeluk Islam.

Kesimpulan Dari ini adalah
1. Kasus penculikan dan adopsi di berbagai negara berkembang membuktikan bahwa beberapa negara berkembang di dunia sangat kurang memperhatikan dan melindungi anak, terutama perlindungan hukum, politik dan sosial.

2. Kesepakatan kerjasama bilateral dicapai antara negara miskin dan negara berkembang, sedangkan negara maju terlibat dalam adopsi anak antar negara. Misalnya, Amerika Serikat adalah negara yang paling banyak mengadopsi anak di antara negara-negara lain.

3. Dunia telah meratifikasi dan melaksanakan sepenuhnya “Konvensi Den Haag”, dengan demikian mengurangi berbagai masalah yang berkaitan dengan adopsi ilegal.

Spread the love