Review Games Quake Serie III Arena

Review Games Quake Serie III Arena – Ketika kebanyakan orang memikirkan penembak orang pertama, id Software langsung muncul di benak. Perusahaan kecil yang berbasis di Texas telah terlibat dalam hampir semua penembak orang pertama yang dianggap klasik. Quake menelurkan basis penggemar fanatik di Internet yang masih mengawasi setiap gerakan id.

Review Games Quake Serie III Arena

promode – Jadi ketika id mengungkapkan bahwa game berikutnya dalam seri ini, Quake III Arena, akan dirancang khusus sebagai game multipemain, para penggemar tidak yakin apa yang mereka pikirkan. Tapi tujuan id menjadi semakin jelas ketika merilis demo teknologi Quake III Arena berturut-turut untuk pengawasan publik. Gim yang dihasilkan tidak hanya sesuai dengan garis keturunannya, tetapi mungkin juga merupakan Quake terbaik.

Dikutip dari gamespot, Sementara fokus Quake III Arena mungkin adalah komponen deathmatch multipemainnya, ia memiliki mode pemain tunggal. Saat bermain sendiri, Anda bisa melawan bot yang dikendalikan kecerdasan buatan. Bot melakukan yang terbaik untuk bertindak seperti pemain manusia, dan pada pengaturan kesulitan yang lebih tinggi, mereka melakukan pertarungan yang sangat baik. Setiap bot memiliki karakteristik berbeda yang mengatur cara bertarungnya. Cewek biker gemuk Lucy cenderung banyak merunduk. Xaero, seorang master Zen dan bos terakhir dari mode single-player, juga menguasai railgun.

Baca juga : Review Games Quake Serie II

Mode pemain tunggal sangat mirip dengan jenis dalam game pertarungan arcade, seperti Mortal Kombat. Anda akan melewati beberapa tingkatan kompetitif yang berbeda, masing-masing dengan arena dan bot yang berbeda. Di akhir setiap tingkat adalah pertarungan satu lawan satu; pertarungan ini terjadi di arena bergaya turnamen yang lebih kecil.Bot benar-benar cerewet – ketika Anda mengumpulkan sekelompok mereka, mereka akan melakukan percakapan kecil satu sama lain, yang ditampilkan dalam teks di layar. Dalam permainan tim, Anda dapat memesan bot, atau bahkan membiarkan bot mengendalikan tim Anda dan memberi tahu Anda apa yang harus dilakukan.

Mode pemain tunggal menyenangkan sampai titik tertentu, tetapi mode multipemain adalah tempat aksi sebenarnya. Quake III Arena bergerak sangat cepat, dan memiliki desain pick-up-and-play yang nyata. Gim ini terasa sedikit disederhanakan dibandingkan dengan gim tembak-menembak terbaru lainnya, tetapi sebagian besar kesederhanaannya adalah hal yang baik.

Gim ini telah dilucuti menjadi esensi penembak orang pertama, dan setiap senjata atau peningkatan kekuatan asing yang mungkin menghalangi gameplay deathmatch yang hebat telah dihilangkan. Namun, beberapa hal menonjol karena terlalu disederhanakan. Misalnya, seperti pada kebanyakan penembak, ada opsi pergantian senjata otomatis yang memungkinkan Anda secara otomatis beralih ke senjata baru saat Anda mengambilnya. Saya t’fitur yang nyaman karena memungkinkan Anda mempersenjatai diri dengan senjata yang lebih kuat segera daripada harus menekan tombol atau memutar roda mouse untuk memilihnya.

Tetapi ketika Anda berada di tengah-tengah pertarungan senapan jarak dekat, Anda benar-benar tidak ingin secara tidak sengaja beralih ke peluncur roket atau railgun jika Anda kebetulan melewatinya. Dalam hal ini, Anda dapat menonaktifkan fitur sakelar otomatis. Demikian pula, jika Anda melarikan diri dari seseorang yang menembakkan ledakan BFG ke arah Anda, waktu yang diperlukan untuk memilih peluncur roket baru Anda secara manual bisa menjadi perbedaan antara hidup dan mati. Skala prioritas senjata yang memungkinkan Anda memutuskan secara spesifik senjata mana yang ingin Anda alihkan secara otomatis, seperti di Unreal Tournament atau QuakeWorld, akan dengan mudah memecahkan masalah.berada di tengah pertarungan senapan jarak dekat, Anda benar-benar tidak ingin secara tidak sengaja beralih ke peluncur roket atau railgun jika Anda kebetulan melewatinya. Dalam hal ini, Anda dapat menonaktifkan fitur sakelar otomatis.

Demikian pula, jika Anda melarikan diri dari seseorang yang menembakkan ledakan BFG ke arah Anda, waktu yang diperlukan untuk memilih peluncur roket baru Anda secara manual bisa menjadi perbedaan antara hidup dan mati. Skala prioritas senjata yang memungkinkan Anda memutuskan secara spesifik senjata mana yang ingin Anda alihkan secara otomatis, seperti di Unreal Tournament atau QuakeWorld, akan dengan mudah memecahkan masalah.berada di tengah pertarungan senapan jarak dekat, Anda benar-benar tidak ingin secara tidak sengaja beralih ke peluncur roket atau railgun jika Anda kebetulan melewatinya. Dalam hal ini, Anda dapat menonaktifkan fitur sakelar otomatis. Demikian pula, jika Anda melarikan diri dari seseorang yang menembakkan ledakan BFG ke arah Anda, waktu yang diperlukan untuk memilih peluncur roket baru Anda secara manual bisa menjadi perbedaan antara hidup dan mati.

Skala prioritas senjata yang memungkinkan Anda memutuskan secara spesifik senjata mana yang ingin Anda alihkan secara otomatis, seperti di Unreal Tournament atau QuakeWorld, akan dengan mudah memecahkan masalah.melarikan diri dari seseorang yang menembakkan ledakan BFG pada Anda, waktu yang diperlukan untuk secara manual memilih peluncur roket baru Anda bisa menjadi perbedaan antara hidup dan mati.

Skala prioritas senjata yang memungkinkan Anda memutuskan secara spesifik senjata mana yang ingin Anda alihkan secara otomatis, seperti di Unreal Tournament atau QuakeWorld, akan dengan mudah memecahkan masalah.melarikan diri dari seseorang yang menembakkan ledakan BFG pada Anda, waktu yang diperlukan untuk secara manual memilih peluncur roket baru Anda bisa menjadi perbedaan antara hidup dan mati. Skala prioritas senjata yang memungkinkan Anda memutuskan secara spesifik senjata mana yang ingin Anda alihkan secara otomatis, seperti di Unreal Tournament atau QuakeWorld, akan dengan mudah memecahkan masalah.

Desain level dan desain tekstur di seluruh Quake III Arena cukup bagus, meskipun levelnya terasa sedikit generik. Tak satu pun dari level yang pernah terasa seperti tempat dunia nyata; mereka adalah satu set kastil futuristik demi satu, kadang-kadang dipecah oleh tingkat yang terdiri dari sekelompok platform mengambang di tengah kehampaan hitam. Konon, teksturnya, terutama yang animasi, benar-benar menakjubkan, dan mesin game memungkinkan permukaan melengkung, yang memberikan nuansa arsitektur yang lebih masuk akal.

Levelnya jelas telah dirancang dengan mempertimbangkan gameplay – kebanyakan dari mereka sangat menyenangkan untuk dimainkan. Namun, gim ini tampaknya berfokus pada level yang bagus untuk hanya enam hingga sepuluh pemain. Dengan lebih dari sepuluh pemain, sebagian besar peta tampak sangat ramai. Selain deathmatch standar, Anda juga dapat memainkan deathmatch tim,mode turnamen satu lawan satu yang bertindak seperti versi kecil dari mod arena roket populer yang muncul di Quake dan Quake II, dan menangkap bendera. Sayangnya, menangkap bendera tampaknya hampir seperti renungan. Hanya ada empat level CTF yang disertakan dalam permainan, dan semuanya tampak cocok untuk tim yang lebih kecil.

Seperti tekstur yang tampak hebat, model 3D dan efek khusus gim ini sangat mengesankan. Model karakter dan kulitnya terlihat luar biasa, dan animasinya benar-benar menghadirkan banyak kepribadian pada karakter yang berbeda. Berbagai model sangat bervariasi, dan berkisar dari makhluk raksasa hingga kerangka. Model berdasarkan karakter dari Doom, Quake, dan Quake II juga tersedia. Permukaan melengkung membantu meningkatkan kualitas desain level, tetapi efek lain seperti kabut dan pencahayaan berwarna yang bagus menambahkan lebih banyak atmosfer ke beberapa level permainan. Model senjata juga terlihat bagus untuk sebagian besar, dan mudah dikenali di tangan musuh Anda.

Sayangnya, suara di Quake III Arena tidak konsisten. Semua tembakan senjata luar biasa.Suara roket yang mendesing di kepala Anda saat Anda menghindar dari sisi ke sisi sangat mengesankan. Suara karakter yang berbeda (setiap model memiliki rangkaian suaranya sendiri) cukup bagus, meskipun Anda mungkin merasa terganggu dengan suara melengking bola mata Orbb – semakin banyak alasan untuk membunuhnya dengan cepat. Tapi masalah sebenarnya dengan audio adalah penyiar, yang mengatakan hal-hal seperti “lima menit tersisa” atau “mengesankan” bila berlaku.

Id jelas mencoba menduplikasi suara dan gaya suara mengancam penyiar dari game Mortal Kombat. Tapi alih-alih menyewa aktor suara yang sesuai, id hanya mengambil suara khas (khususnya desainer level Christian Antkow) dan menurunkannya beberapa oktaf untuk membuatnya terdengar menyeramkan. Sebaliknya, itu hanya dianggap sebagai amatir.Mengingat frekuensi penyiar berbicara selama pertandingan, Anda akan berpikir bahwa suaranya akan mendapat sedikit lebih banyak perhatian.

Terlepas dari bagaimana kedengarannya, setelah bermain Quake III Arena, mudah untuk melihat bahwa bergerak ke arah permainan yang berpusat pada multipemain adalah ide yang bagus. Dengan modem kabel dan koneksi DSL yang perlahan-lahan mendapatkan penerimaan arus utama, bandwidth tersedia bagi banyak orang untuk akhirnya menikmati permainan deathmatch yang bagus dengan kecepatan tinggi. Untungnya, asalkan Anda menemukan server yang bagus, gim ini juga dapat dimainkan melalui koneksi modem 56K.

Baca juga : Review Game Ragnarok X: Next Generation Casual MMORPG 2021

Semua hal dipertimbangkan, tidak berlebihan untuk menyebut Quake III Arena sebagai permainan yang luar biasa. Tapi apakah itu lebih unggul dari saingannya Unreal Tournament kurang pasti. Jika Anda tertarik dengan mode permainan tim yang canggih seperti yang ditampilkan di Unreal Tournament, maka Quake III Arena akan segera hadir. Namun, Quake III Arena memberikan pengalaman deathmatch terbaik. Jika deathmatch adalah gaya permainan tertentu yang Anda minati, maka Arena adalah gim Anda.

Spread the love