Masalah Perilaku pada Anak yang Diadopsi dari Lembaga psychosocially depriving

Masalah Perilaku pada Anak yang Diadopsi dari Lembaga psychosocially depriving – Masalah perilaku diselidiki pada 342 anak berusia 6 hingga 18 tahun yang diadopsi dari lembaga Rusia yang mengalami kekurangan psikososial yang menyediakan sumber daya fisik yang memadai tetapi tidak konsisten, pengasuhan yang responsif. Hasil menunjukkan bahwa perhatian dan masalah eksternalisasi adalah jenis masalah perilaku yang paling umum dalam sampel secara keseluruhan.

Masalah Perilaku pada Anak yang Diadopsi dari Lembaga psychosocially depriving

promode – Tingkat masalah perilaku meningkat dengan usia saat adopsi, sehingga anak-anak yang diadopsi pada usia 18 bulan atau lebih memiliki tingkat yang lebih tinggi daripada anak-anak yang tidak pernah dilembagakan tetapi anak-anak yang diadopsi lebih muda tidak. Ada hubungan yang lebih kuat antara usia saat adopsi dan masalah perilaku selama masa remaja daripada di usia yang lebih muda saat penilaian.

Melansir laman ncbi, Anak-anak yang diadopsi dari lembaga-lembaga yang mengalami kekurangan psikososial memiliki tingkat masalah perilaku yang lebih rendah daripada anak-anak yang diadopsi dari lembaga-lembaga Rumania yang sangat kekurangan pada tahun 1990-an. Implikasi dari hasil ini adalah bahwa deprivasi psikososial dini dikaitkan dengan masalah perilaku, anak-anak yang terpapar deprivasi dini yang berkepanjangan mungkin sangat rentan terhadap tekanan perkembangan masa remaja, dan deprivasi institusional yang parah dikaitkan dengan persentase yang lebih tinggi dari masalah perilaku setelah durasi yang lebih pendek. paparan.

Baca juga : Hal-hal Yang Perlu Diketahui Tentang Adopsi Internasional

Dalam dekade terakhir lebih dari 200.000 anak diadopsi secara internasional ke rumah-rumah di Amerika Serikat (Departemen Luar Negeri AS 2006), dan banyak dari anak-anak ini dibesarkan di lembaga-lembaga sebelum diadopsi. Anak-anak pasca-pelembagaan (PI) berada pada risiko yang lebih tinggi untuk masalah perilaku daripada anak-anak non-adopsi yang dibesarkan dalam keluarga kandung mereka dan anak-anak yang diadopsi dari lingkungan non-lembaga (MacLean 2003; Rutter et al. 2007).

Karakteristik deprivasi psikososial lembaga, termasuk seringnya perubahan pengasuh, rasio anak-pengasuh yang tinggi, dan kurangnya pengasuhan yang responsif, mungkin berkontribusi pada masalah perilaku anak-anak PI (Hodges dan Tizard 1989; Sonuga-Barke et al. 2008; Tizard dan Hodges 1978). Tujuan dari penelitian ini adalah untuk menguji fungsi perilaku anak-anak yang diadopsi dari lembaga yang dicirikan terutama oleh deprivasi psikososial.
Pergi ke:

1. Masalah Perilaku pada Anak Pasca-Lembaga

Anak-anak PI antara 6 dan 18 tahun rentan terhadap berbagai masalah perilaku, termasuk perhatian, eksternalisasi, internalisasi, sosial, dan masalah seperti autis (lihat ulasan, Gunnar 2001; MacLean 2003). Masalah-masalah ini lebih mungkin terjadi pada anak-anak PI yang diadopsi lebih tua yang terkena perampasan institusional yang lebih lama, dan mereka sering ditemukan bertahan atau meningkat seiring waktu di rumah angkat. Perbandingan dengan anak angkat yang tidak dilembagakan menunjukkan bahwa masalah perilaku anak-anak PI tidak mungkin semata-mata merupakan konsekuensi dari faktor-faktor yang terkait dengan penempatan ke dalam perawatan institusional, seperti perawatan prenatal yang buruk.

Secara khusus, anak-anak PI memiliki tingkat masalah perhatian yang dilaporkan orang tua lebih tinggi daripada anak-anak yang dibesarkan dalam keluarga biologis mereka dan anak-anak adopsi yang tidak dilembagakan (Groza dan Ryan 2002; Gunnar et al. 2007; Hoksbergen et al. 2004; Kreppner et al. 2001; Stevens dkk. 2007). Tingkat masalah perhatian mereka meningkat seiring bertambahnya usia saat adopsi. Laporan guru juga mengungkapkan risiko yang lebih besar untuk masalah perhatian (Kreppner et al. 2001; Le Mare dan Audet 2002), dan ada bukti untuk tingkat tinggi diagnosis attention-deficit/hyperactivity disorder (ADHD) pada populasi ini (Le Mare dan Audet 2002 ;Miller dkk 2009).

Sebuah meta-analisis mengungkapkan bahwa masalah eksternalisasi lebih umum di antara anak-anak dengan riwayat pra-adopsi yang merugikan, sebagian besar pengasuhan institusional, daripada di antara mereka yang tidak memiliki latar belakang seperti itu (Juffer dan van IJzendoorn 2005). Anak-anak PI mendapat skor lebih tinggi pada ukuran laporan orang tua tentang masalah eksternalisasi daripada anak-anak yang dibesarkan dalam keluarga biologis mereka (Miller et al. 2009), dan tingkat masalah eksternalisasi cenderung berhubungan positif dengan usia saat adopsi (MacLean 2003). Masalah eksternalisasi anak-anak PI mungkin tidak meningkat dibandingkan dengan anak-anak adopsi yang tidak dilembagakan (Gunnar et al. 2007; Rutter et al. 2001, 2007).

Ada lebih sedikit penelitian tentang anak-anak PI yang menunjukkan tingkat masalah internalisasi yang lebih tinggi, seperti depresi dan kecemasan. Sebuah meta-analisis tidak menemukan peningkatan tingkat masalah internalisasi (Juffer dan van IJzendoorn 2005), dan tingkat mungkin tidak lebih tinggi daripada anak adopsi yang tidak dilembagakan (misalnya, Gunnar et al. 2007). Namun, sebuah studi longitudinal mengungkapkan bahwa anak-anak PI memiliki tingkat kesulitan emosional yang dilaporkan orang tua dan guru yang lebih tinggi daripada anak-anak adopsi domestik yang tidak dilembagakan pada usia 11 tetapi tidak 6 tahun (Colvert et al. 2008; Rutter et al. 2001) , menunjukkan bahwa mungkin anak-anak yang lebih tua tetapi tidak lebih muda lebih cenderung menampilkan masalah internalisasi.

Anak-anak PI telah ditemukan memiliki tingkat masalah sosial yang lebih tinggi dengan teman sebaya dan orang dewasa daripada anak-anak yang dibesarkan oleh keluarga biologis mereka (Hoksbergen et al. 2004) dan anak-anak adopsi yang tidak dilembagakan (Groza dan Ryan 2002; Gunnar et al. 2007). Tingkat masalah sosial cenderung berhubungan positif dengan usia saat adopsi. Ada juga bukti untuk kesulitan sosial tertentu seperti keramahan yang dangkal dengan orang asing (yaitu, keramahan tanpa pandang bulu; Chisholm 1998) dan defisit dalam kognisi sosial (Tarullo et al. 2007). Anak-anak PI juga mendapat skor lebih tinggi pada Daftar Periksa Perilaku Anak (CBCL; Achenbach dan Rescorla 2001) Subskala Masalah Pemikiran daripada anak-anak yang dibesarkan dalam keluarga biologis mereka (Hoksbergen et al. 2004) dan anak-anak adopsi yang tidak dilembagakan (Groza dan Ryan 2002) menunjukkan bahwa mereka mungkin memiliki kemungkinan peningkatan gejala seperti autis (Duarte et al. 2003; Rutter et al. 1999).

2. Deprivasi Psikososial Dini

Institusi biasanya dicirikan oleh defisiensi psikososial yang melibatkan seringnya perubahan pengasuh dari waktu ke waktu, tingkat interaksi sosial pengasuh-anak yang rendah, dan pengasuhan yang umumnya bersifat impersonal, rutin, dan asal-asalan daripada hangat, penuh kasih sayang, mendukung secara emosional, dan responsif secara kontingen (Gunnar 2001). ). Misalnya, anak-anak dalam penelitian ini diadopsi dari lembaga di mana sembilan atau lebih pengasuh yang berbeda sering bekerja dengan kelompok 12 sampai 14 anak dalam minggu tertentu, dan anak-anak secara berkala “lulus” ke kelompok baru dengan pengasuh yang berbeda. Pada usia dua tahun, anak-anak berpotensi mengalami 60 hingga 100 pengasuh (St. Petersburg–USA Orphanage Research Team 2005). Pengasuh jarang memulai interaksi sosial, menanggapi tawaran sosial bayi, segera menanggapi tekanan emosional, atau memberikan kehangatan dan kasih sayang (Muhamedrahimov 1999). Institusi bervariasi dalam tingkat keparahan kekurangan ini. Lembaga-lembaga Rumania yang sangat kekurangan atau “secara global” pada awal 1990-an sangat kekurangan dalam perawatan psikososial dan juga kurang dalam sumber daya fisik termasuk nutrisi yang memadai dan perawatan medis (Rutter et al. 2007).

Kekurangan psikososial awal ini dapat berkontribusi pada tingkat masalah perilaku yang lebih tinggi pada anak-anak PI. Pengasuhan responsif berteori untuk mendukung perkembangan anak usia dini di seluruh domain sosial, perilaku, kognitif, dan bahasa (Ainsworth et al. 1978; Bornstein dan Tamis-LeMonda 1989) dan ada bukti untuk mendukung hubungan ini (Landry et al. 2006). Intervensi di lembaga-lembaga yang memperbaiki lingkungan psikososial telah menghasilkan perbaikan substansial dalam perkembangan anak-anak (Sparling et al. 2005; St. Petersburg-USA Orphanage Research Team 2008).

Anak-anak yang diadopsi dari institusi di mana kekurangannya terbatas terutama pada deprivasi psikososial telah terbukti menunjukkan masalah perilaku. Tizard dan Tizard (1971), Tizard dan Hodges (1978), dan Hodges dan Tizard (1989) mempelajari hasil anak-anak yang diadopsi setelah 2 sampai 3 tahun dari lembaga di mana sumber daya fisik disediakan dan rasio anak-pengasuh adalah 3 :1. Namun, pengasuh tidak dianjurkan untuk membentuk ikatan emosional dengan anak-anak, dan ada pergantian staf yang tinggi, dengan anak-anak mengalami rata-rata 24 pengasuh dalam 24 bulan (Tizard dan Tizard 1971). Anak-anak yang diadopsi dari lembaga-lembaga ini memiliki lebih banyak perhatian yang dilaporkan guru, eksternalisasi, dan masalah teman sebaya daripada teman sekelas kelas pekerja yang tidak diadopsi, baik pada usia 8 (Tizard dan Hodges 1978) dan 16 tahun (Hodges dan Tizard 1989). Namun, penelitian ini memiliki sampel yang kecil, hanya beberapa item survei yang mewakili setiap area potensial yang menjadi perhatian, dan analisis usia saat adopsi yang terbatas. Studi saat ini meneliti masalah perilaku dalam sampel PI serupa tetapi memiliki keterbatasan yang lebih sedikit.

3. Usia saat Adopsi

Studi telah meneliti usia adopsi atau lama perampasan di mana anak-anak berisiko mengalami masalah. Anak-anak yang diadopsi dari lembaga Rumania yang sangat kekurangan sebelum 6 bulan mungkin tidak berisiko mengalami masalah di kemudian hari, sementara mereka yang diadopsi setelah usia ini mungkin memiliki risiko yang sama tingginya terlepas dari berapa lama mereka menghabiskan waktu di lembaga tersebut (Kreppner et al. 2007). Konsisten dengan temuan ini, usia saat penempatan di panti asuhan tidak terkait dengan gangguan kejiwaan pada sampel anak usia prasekolah yang ditempatkan antara 7 dan 33 bulan (Zeanah et al. 2009). Hasil dari penelitian lain menunjukkan bahwa anak-anak PI yang diadopsi setelah masa bayi memiliki tingkat masalah perilaku yang meningkat (Gunnar et al. 2007).

4. Usia saat Penilaian

Studi menunjukkan bahwa tingkat masalah perilaku di antara anak-anak PI dapat meningkat dari masa kanak-kanak tengah hingga remaja (Colvert et al. 2008; Gunnar et al. 2007; Verhulst dan Versluis-den Bieman 1995). Untuk anak-anak yang berkembang secara khas yang dibesarkan sejak lahir dalam keluarga, masa remaja adalah masa peningkatan masalah perilaku dibandingkan dengan usia yang lebih muda, karena anak-anak mengalami peningkatan kadar hormon, kemandirian yang lebih besar, pengawasan yang lebih sedikit, lebih banyak konflik dengan orang dewasa, interaksi sosial yang lebih canggih, dan peningkatan fokus. pada hubungan rekan (Steinberg et al. 2006). Perspektif psikopatologi perkembangan menunjukkan bahwa hasil perilaku adalah hasil dari transaksi yang sedang berlangsung antara anak dan lingkungan, dan adaptasi sebelumnya mempengaruhi bagaimana anak-anak merespon keadaan mereka saat ini (Cummings et al. 2000). Dengan demikian, anak-anak dengan sejarah pelembagaan mungkin sangat rentan terhadap tekanan perkembangan remaja (Hodges dan Tizard 1989).

5. Studi Saat Ini

Dalam studi saat ini, kami memeriksa masalah perilaku pada anak-anak berusia 6 hingga 18 tahun yang diadopsi dari lembaga di Rusia yang dapat diterima sehubungan dengan sumber daya fisik tetapi kekurangan dalam hal perawatan psikososial (St. Petersburg-USA Orphanage Research Team 2005) . Secara khusus, anak-anak di lembaga-lembaga ini diberikan perawatan medis yang memadai, nutrisi (Kossover 2004), keamanan, sanitasi, mainan, dan peralatan tetapi sering terkena perubahan pengasuh, tingkat interaksi sosial pengasuh-anak yang rendah, dan tidak sensitif, perawatan tidak responsif.

Berdasarkan penelitian sebelumnya tentang masalah perilaku pada anak-anak PI, kami fokus pada masalah internalisasi, eksternalisasi, perhatian, sosial, dan pemikiran CBCL yang dilaporkan orang tua dan mengajukan beberapa pertanyaan. Pertama, kami menyelidiki apakah anak-anak yang diadopsi dari lembaga perampasan psikososial menunjukkan tingkat masalah perilaku yang lebih tinggi daripada anak-anak yang tidak pernah dilembagakan dalam sampel standardisasi. Untuk memvalidasi pelaporan tentang masalah perilaku, kami memeriksa apakah tanggapan untuk penggunaan layanan kesehatan mental konsisten dengan tanggapan CBCL.
Kedua, kami memeriksa hubungan antara usia saat adopsi dari institusi yang merampas secara psikososial dan masalah perilaku di kemudian hari. Mengingat variasi dalam hasil masa lalu yang menunjukkan bahwa adopsi setelah 6 hingga 24 bulan dikaitkan dengan risiko masalah yang lebih tinggi, kami membandingkan anak-anak yang diadopsi sebelum 9, antara 9 dan 17, dan pada atau setelah usia 18 bulan, dan juga membandingkan kelompok-kelompok ini dengan anak-anak yang tidak pernah dilembagakan, mengharapkan bahwa tingkat masalah perilaku yang lebih tinggi akan terbatas pada anak-anak yang diadopsi setelah usia 9 atau 18 bulan. Kami memilih interval 9 bulan baik untuk memeriksa usia pada efek adopsi dengan cara yang konsisten dengan literatur sebelumnya dan memiliki jumlah anak yang wajar di setiap kelompok.

Ketiga, kami memeriksa sejauh mana faktor-faktor lain, seperti keadaan kelahiran yang buruk dan adopsi, dikaitkan dengan masalah perilaku. Tingkat masalah perilaku diperiksa pada anak-anak yang diadopsi di Amerika Serikat (AS) pada usia muda tetapi tidak terkena perampasan institusional. Keempat, kami menyelidiki interaksi antara usia saat penilaian dan usia saat adopsi dalam prediksi masalah perilaku untuk anak-anak yang diadopsi dari lembaga perampasan psikososial. Masalah perilaku mungkin meningkat secara substansial selama masa remaja untuk anak-anak adopsi yang lebih tua yang terkena deprivasi dini yang lebih lama daripada anak-anak adopsi yang lebih muda.

Kelima, kami menguji peran keparahan deprivasi institusional dalam masalah perilaku yang diberikan hipotesis yang telah lama disuarakan tetapi belum teruji bahwa kualitas perawatan institusional berhubungan dengan tingkat masalah anak-anak PI. Tingkat masalah perilaku anak yang diadopsi dari lembaga perampasan psikososial dibandingkan dengan dua sampel PI dari studi yang sudah diterbitkan: 1) anak yang diadopsi dari lembaga di seluruh dunia yang mewakili berbagai tingkat deprivasi (Gunnar et al. 2007), dan 2) mereka diadopsi dari institusi Rumania yang sangat merampas pada 1990-an (Groza dan Ryan 2002). Anak-anak yang diadopsi dari lembaga perampasan psikososial diharapkan memiliki tingkat masalah perilaku yang sama dengan anak-anak yang diadopsi dari lembaga di berbagai tingkat deprivasi tetapi tingkat yang lebih rendah daripada anak-anak yang dicabut secara global setelah memperhitungkan usia saat adopsi.

6. Metode Contoh Deskripsi

Data kelompok psikososial yang dirampas (PSD), fokus utama penelitian, berasal dari tiga putaran pengumpulan data. Pada tahun 2001, kuesioner dikirim ke semua orang tua angkat pada daftar agen adopsi yang mengkhususkan diri dalam penempatan anak-anak Rusia, dan 254 dikembalikan (tingkat respons 40%). Pada tahun 2003, kuesioner dikirim ke keluarga yang telah mengadopsi melalui agen ini, dan 235 kuesioner dikembalikan (37% tingkat respons). Pada tahun 2008, kuesioner putaran ketiga dikirimkan, dan 512 survei dikembalikan (tingkat respons 51%). Tingkat tanggapan untuk data yang dikumpulkan pada tahun 2001 dan 2003 kemungkinan agak lebih tinggi daripada yang ditampilkan di sini karena jumlah kuesioner yang tidak mencapai orang tua karena relokasi tidak diperhitungkan dalam angka-angka ini.

Anak-anak PSD berusia 6 hingga 18 tahun saat penilaian dan 5 hingga 60 bulan saat diadopsi (N=342). Institusi PSD disaring dengan hati-hati untuk kualitas yang relatif tinggi oleh agen adopsi, dan sebagian besar berlokasi di St. Petersburg, Rusia. Anak-anak dikeluarkan jika mereka memiliki CBCL yang tidak lengkap (n = 4) atau defisit fungsional yang nyata (sembilan anak didiagnosis dengan autisme dan dua dengan gangguan kognitif berat). Untuk anak-anak yang memiliki data CBCL dari lebih dari satu putaran pengumpulan data (n=76), data terbaru dianalisis berdasarkan literatur sebelumnya yang menunjukkan bahwa anak-anak PI yang lebih tua lebih rentan terhadap masalah perilaku. Dengan demikian, data CBCL dikumpulkan pada tahun 2008 sebanyak 83% sampel, pada tahun 2003 sebesar 8%, dan pada tahun 2001 sebesar 9%. Karakteristik PSD dan kelompok lainnya diberikan pada Tabel 1.

Kelompok non-deprived (ND) terdiri dari anak-anak yang lahir di AS yang diadopsi dalam 6 bulan pertama kehidupan mereka oleh keluarga di AS Pada tahun 2003, orang tua yang telah mengadopsi anak-anak tersebut selama 8 tahun terakhir melalui agen adopsi domestik lokal menerima kuesioner yang sama yang dikirimkan kepada orang tua dari anak-anak PSD. Sebanyak 69 kuesioner dikembalikan (41% tingkat respon). Kelompok ND (N=42) terdiri dari anak-anak yang memenuhi kriteria inklusi yang sama dengan kelompok PSD.

Baca juga : Berikut ini Metode Orang Tua Dalam Mengajari Membaca Anak

Perekrutan kelompok berbagai tingkat kekurangan (VLD) terjadi sebagai bagian dari Proyek Adopsi Internasional (IAP; Gunnar et al. 2007) dan hanya diringkas secara singkat di sini. Semua anak yang diadopsi secara internasional oleh non-kerabat di Minnesota dari tahun 1990 hingga 1998 dipilih dari catatan adopsi Departemen Layanan Kemanusiaan Minnesota. Pada tahun 2001, survei dikirimkan kepada orang tua angkat dengan anak-anak berusia antara 4 dan 18 tahun. Orang tua mengembalikan survei lengkap yang mencakup CBCL untuk 1.948 anak adopsi (tingkat respons 66%). Anak-anak VLD (N=899) adalah mereka yang telah menghabiskan 75% hidupnya di panti asuhan sebelum adopsi (lihat Tabel 1). Sangat sedikit yang diketahui tentang kualitas lembaga-lembaga khusus ini, tetapi mereka cenderung memiliki tingkat kekurangan yang bervariasi sesuai dengan laporan lembaga-lembaga di berbagai negara (Nelson et al. 2007).

Prosedur pengumpulan data untuk kelompok global deprived (GD) dijelaskan secara rinci dalam publikasi sebelumnya (Groza dan Ryan 2002). Orang tua dari anak-anak yang diadopsi dari Rumania direkrut melalui 10 kelompok dukungan orang tua yang berlokasi di seluruh AS Data dikumpulkan pada musim gugur 1995 pada 238 anak (tingkat respons 28-36%) dari keluarga yang setuju untuk dihubungi kembali setelah putaran pertama pengumpulan data . Analisis awal memberikan sedikit indikasi bias sampel (lihat Groza dan Ryan 2002). Kelompok GD (N=97) terdiri dari anak-anak dalam sampel ini yang diadopsi dari institusi dan memenuhi kriteria inklusi yang sama dengan kelompok PSD.

Deskripsi Survei untuk Setiap Grup

Kuesioner yang dikirimkan ke keluarga PSD dan ND berisi serangkaian penilaian, termasuk kuesioner 111 item yang digunakan dalam IAP (Gunnar et al. 2007), CBCL, lembar instruksi, formulir persetujuan, dan amplop pengembalian yang dicap. Lembar instruksi menjelaskan tujuan penelitian dan kerahasiaan orang tua terjamin. Orang tua dari anak-anak VLD juga menerima survei IAP dan CBCL, seperti yang dijelaskan oleh Gunnar et al. (2007). Orang tua dari anak-anak GD menerima kuesioner tentang latar belakang anak-anak dan konteks keluarga dan CBCL (Groza dan Ryan 2002).

Spread the love