Pikirkan Untuk Memilih Mengadopsi Anak

Pikirkan Untuk Memilih Mengadopsi Anak – Dunia bisa sangat tidak adil. Ada pasangan yang sudah menikah, seperti kita, mendambakan memiliki anak sendiri. Sementara itu, ada anak-anak di panti asuhan menunggu tangan untuk menjangkau mereka. Adopsi tidak mudah.

Pikirkan Untuk Memilih Mengadopsi Anak

promode – Bagi saya dan suami, itu hampir mustahil. Enam tahun dalam pernikahan kami, dan keguguran pada tahun 2017, dan setelah beberapa upaya untuk memulai sebuah keluarga, kami mengetahui bahwa adopsi, yang akan menjadi pilihan terakhir, bahkan tidak terbuka bagi kami, karena alasan ekonomi dan kesehatan.

Dikutip dari thejakartapost, Kami telah mengikuti saran dokter untuk mengambil program bayi, tetapi setelah serangkaian konsultasi dan perawatan, kami diberitahu bahwa saya akan sulit untuk hamil lagi karena efek dari perawatan kemoterapi di masa lalu. Ya, tiga tahun lalu, saya mengidap penyakit trofoblas gestasional, yang mengharuskan saya menjalani 16 rangkaian kemoterapi. Fertilisasi in-vitro (IVF) akan menjadi pilihan juga jika kita punya uang. Biayanya bisa apa saja mulai dari Rp 60 juta (US$4.300) hingga Rp100 juta, tergantung jenis obatnya.

Saat itulah kami berpikir tentang adopsi anak. Tapi kami segera mengetahui dari Dinas Sosial Jakarta bahwa kami harus memenuhi lebih dari 20 persyaratan untuk mengadopsi anak. Prosesnya terhenti ketika mereka memberi tahu kami bahwa kami harus memiliki pekerjaan tetap untuk memenuhi syarat. Baik saya maupun suami saya tidak memiliki pekerjaan tetap. Ada juga pertanyaan tentang apakah rumah sakit akan mengeluarkan saya sertifikat kesehatan yang diperlukan oleh agen adopsi, mengingat riwayat kesehatan saya.

Baca juga : 23 Alasan Untuk Mempertimbangkan Adopsi Anak

Dan proses hukum, termasuk mendapatkan persetujuan pengadilan, tidak hanya akan memakan waktu lama tetapi juga biaya yang sangat mahal. Saya menyadari kita tidak sendirian ketika saya memimpin sebuah kelompok yang terdiri dari para penyintas kemoterapi dan menemukan ratusan pasangan juga berjuang untuk memiliki bayi. Bukankah kita pantas untuk mencoba memiliki anak? Suatu kali saya mengunjungi sebuah panti asuhan di Jakarta Timur dan menemukan bayi yang baru lahir di dipan menangis meminta tangan yang penuh kasih sementara balita berlarian untuk mendapatkan perhatian kami.

Kami diberitahu bahwa banyak dari bayi dan anak-anak ini dibuang di pintu panti asuhan, atau ditemukan di tempat sampah. Statistik nasional mengejutkan. Sekitar 178 bayi yang baru lahir dibuang di jalanan pada tahun 2017, 90 lebih banyak dari tahun sebelumnya. Dari jumlah tersebut, 79 meninggal, 10 ditemukan dalam bentuk janin. 89 lainnya selamat dan diserahkan ke panti asuhan untuk diadopsi, menurut laporan tirto.id mengutip Indonesia Police Watch. Jakarta mencatat jumlah kasus baby dumping terbesar dengan 27 pada tahun 2017, diikuti oleh Jawa Timur (24), Jawa Barat (23) dan Aceh (16).

Satu laporan pada tahun 2014, mengutip Organisasi Kesehatan Dunia, mengatakan sekitar 760.000, atau sekitar 17 persen dari semua kelahiran hidup di Indonesia yang tidak diinginkan atau tidak direncanakan. Aborsi adalah ilegal di Indonesia yang berpenduduk mayoritas Muslim, tetapi 2 juta wanita setiap tahun melakukan praktik aborsi yang tidak aman untuk mengakhiri kehamilan yang tidak diinginkan, kebanyakan di luar nikah, yang seringkali membahayakan hidup mereka sendiri. Saya sedih melihat berita TV tentang orang tua yang melecehkan, bahkan membunuh anak-anak, atau membuang bayi.

Seperti berita bayi yang baru lahir ditemukan terlantar di sawah di Teluk Naga Tangerang bulan lalu. Kementerian Pemberdayaan Perempuan dan Perlindungan Anak melaporkan maraknya kasus kekerasan terhadap anak selama pandemi COVID-19. Antara Januari dan Juni, menerima laporan 3.087 kasus kekerasan terhadap anak, termasuk 852 kekerasan fisik, 768 kekerasan psikologis, dan 1.848 kasus kekerasan seksual. Anak-anak ini pantas mendapatkan lebih. Banyak pasangan yang tidak memiliki anak akan dengan senang hati memberi mereka cinta yang layak mereka dapatkan.

Andai saja kita bisa. Kita bisa memberi kasih sayang, merawat mereka, memberi mereka pendidikan dan kehidupan yang layak, jauh lebih baik daripada yang diberikan orang tua kandung mereka. Saya sepenuhnya mengerti bahwa peraturan adopsi yang ketat diperlukan untuk mencegah perdagangan manusia, tetapi mereka tidak harus membuatnya mustahil bagi banyak orang, terutama mereka yang tidak kaya. Kami terus mendengar cerita tentang orang-orang yang melanggar undang-undang adopsi.

Salah satu cerita khas adalah pasangan harus membayar semua biaya untuk melahirkan bayi bagi seorang wanita yang tidak berniat untuk memeliharanya. Lain adalah untuk mengadopsi bayi dari ibu miskin, biasanya kerabat jauh. Meski menggiurkan, kami tidak berniat mengelak dari hukum. Kami hanya berharap proses adopsi lebih mudah, tidak hanya untuk kami tetapi untuk banyak anak yang tumbuh tanpa cinta di luar sana. Ada banyak alasan mengapa orang memilih untuk mengadopsi anak. Meskipun alasan paling mendasar adalah keinginan untuk membangun atau memperluas keluarga, alasan spesifik yang memotivasi setiap adopsi berbeda-beda.

Beberapa orang tua angkat memilih untuk mengadopsi anak karena mereka tidak subur (secara medis tidak mampu melahirkan anak). Salah satu atau kedua pasangan dalam keluarga angkat mungkin tidak subur. Alasan paling umum seorang wanita mungkin tidak subur adalah usianya. Tidak seperti kesuburan pria, yang cenderung tetap bertahan hingga usia tua, kesuburan wanita mulai menurun tajam pada atau sekitar usia 35 tahun, dan pada usia 45 tahun atau lebih, mungkin lebih atau kurang mungkin bagi seorang wanita untuk hamil secara alami. Mengingat banyaknya wanita yang memilih untuk menunda memiliki keluarga sampai mereka memiliki karir yang mapan, masalah ini menjadi sayangnya dan semakin umum.

Pasangan tidak subur yang berusaha untuk mengadopsi mungkin tidak memiliki anak atau mereka mungkin sudah memiliki anak yang mereka kandung ketika mereka masih muda. Dalam kasus sebelumnya, orang tua angkat mungkin telah berusaha selama bertahun-tahun untuk hamil, tetapi akhirnya dipaksa untuk menyimpulkan bahwa mereka tidak dapat memiliki anak sendiri karena infertilitas. Mereka masih ingin membesarkan anak, dan membuat pilihan untuk mengadopsi. Dalam kasus terakhir, orang tua angkat mungkin ingin memiliki keluarga yang lebih besar daripada yang mereka miliki saat ini dan tidak dapat melakukannya secara alami karena ketidaksuburan. Selain itu, orang tua angkat mungkin secara khusus ingin menambahkan anak perempuan atau laki-laki ke dalam keluarga mereka.

Infertilitas bukan satu-satunya motivasi untuk adopsi. Beberapa orang tua angkat mungkin telah mengetahui bahwa meskipun mereka dapat memiliki anak alami, mereka berisiko untuk mewariskan kondisi genetik atau medis yang serius sehingga memilih untuk tidak mencoba kehamilan alami. Sebagai alternatif, calon ibu kandung mungkin tidak dapat mengambil risiko kehamilan alami karena komplikasi kesehatannya sendiri dan memilih adopsi daripada risiko kehamilan.

Beberapa keluarga memilih untuk mengadopsi karena mereka percaya mereka akan menyelamatkan seorang anak yang jika tidak, tidak akan tumbuh dengan manfaat dari keluarga yang penuh kasih dan dukungan. Keyakinan akan kebaikan menyelamatkan anak melalui adopsi seperti itu sering kali berasal dari perasaan religius, etis, dan/atau emosional orang tua angkat serta keinginan mereka untuk menjadikan dunia tempat yang lebih baik, meskipun hanya untuk satu anak atau beberapa anak. . Dalam hal ini, adopsi adalah sarana untuk menyelamatkan dunia, satu anak pada satu waktu.

Baca juga : 7 Cara Efektif Mengajarkan Bahasa Inggris Anak Anda di Rumah

Masih orang tua angkat lainnya memilih adopsi karena mereka tidak memiliki pasangan yang tepat. Dibutuhkan materi genetik dari pria dan wanita untuk menghasilkan bayi yang layak. Orang lajang dan pasangan homoseksual yang mapan dapat memilih untuk mengadopsi anak daripada menggunakan donor sperma atau ibu pengganti untuk menghasilkan anak alami. Akhirnya, bentuk adopsi yang sangat umum di Amerika Serikat dan negara-negara Barat lainnya adalah adopsi orang tua tiri. Dalam hal ini, satu atau lebih pasangan dari pasangan yang telah menikah dan menggabungkan anak-anak dari hubungan sebelumnya ke dalam satu rumah tangga memilih untuk mengadopsi anak kandung atau anak dari pasangannya.

Spread the love