Review Enemy Territory: Quake Wars Lacks Originality

Review Enemy Territory: Quake Wars Lacks Originality – Kata Quake umumnya memunculkan gambar aksi first-person shooter run-and-gun, tetapi yang terbaru dalam seri ini tidak seperti pendahulunya FPS.

Review Enemy Territory: Quake Wars Lacks Originality

promode – Sementara judul sebelumnya dalam seri berhasil terutama pada aksi ingar-bingar dan gaya satu orang tentara, Enemy Territory: Quake Wars meminta pemain untuk bekerja sama sebagai bagian dari pasukan militer untuk menyelesaikan tujuan, merebut wilayah dan akhirnya menghancurkan tim lawan.

Dikutip dari wired, Sesuai dengan namanya, gameplay di sini sebagian besar didasarkan pada Enemy Territory , sebuah add-on untuk id’s Return to Castle Wolfenstein . Yang asli memperkenalkan kelas yang bervariasi ke multipemain Wolfenstein , sementara Quake Wars juga memperkenalkan kendaraan, beragam tujuan, dan dua faksi yang berbeda.

Baca juga : Review Games Quake Serie 4

Produk akhir – dirilis tahun lalu di PC dan bulan ini di Xbox 360 – mirip dengan seri Battlefield Electronic Arts
, hampir dalam segala hal. Kelas mengikuti pola dasar yang sama, kendaraan melayani peran yang sama dan bahkan tujuan yang menarik tampaknya sebagian besar didaur ulang.

Sayangnya, Quake Wars tidak banyak membedakan dirinya dari seri EA. Gamer yang telah memainkan Battlefield atau sekuelnya tidak akan menemukan ide baru di sini, meskipun ada pencapaian teknis yang menarik.

Itu tidak berarti bahwa itu tidak memiliki kekuatannya.

Seperti biasa dengan judul id, teknologi di balik Quake Wars adalah prestasi yang luar biasa. Gim ini menggunakan mesin Doom 3 yang dimodifikasi dengan teknologi rendering yang disebut perusahaan “MegaTexture.”

Prestasi sihir pemrograman terbaru ini berasal dari jenius pemrograman id John Carmack. Seperti karya-karya sebelumnya, MegaTexture adalah pencapaian yang benar-benar menakjubkan. Ini memungkinkan setiap medan perang berisi lanskap yang dibuat dengan indah yang berskala realistis tergantung pada posisi dan sudut pandang karakter.

MegaTexture menambahkan polesan estetika yang sangat dibutuhkan ke salah satu kekuatan utama judul: petanya. Setiap pengaturan berukuran besar dan detail yang cerdik. Meskipun aspek gimnya sendiri tidak orisinal, lokasi yang akan Anda lalui tampak seperti penyimpangan besar dari koridor gelap dan lembap yang hampir sepenuhnya menentukan game Quake sebelumnya .

Ketampanan tidak bisa menyelamatkan Quake Wars dari sifat turunannya. Meskipun ini memberi Anda lima kelas karakter unik, tidak satu pun dari mereka yang belum pernah Anda lihat di penembak berbasis kelas serupa, dan masing-masing memiliki akibat wajarnya sendiri dalam seri Battlefield . Sistem ini bekerja dengan baik di sini seperti halnya di game-game itu, meskipun penggemar penembak tidak akan dapat menghindari perasaan “kesamaan”.

Game online, umumnya kekuatan penembak ini, dibuat dengan sangat baik, meskipun sebenarnya masuk ke pertandingan adalah latihan frustrasi. Saya menghabiskan lebih dari setengah jam tadi malam untuk mencoba bermain, tetapi di setiap permainan yang saya coba, setidaknya ada satu pemain yang menolak untuk mencentang kotak “Siap” sebelum pertandingan. Tidak peduli berapa lama Anda menunggu, jika satu kotak tetap tidak dicentang, permainan tidak akan dimulai, dan sejauh yang saya lihat tidak ada cara sederhana untuk menghapus pemain ini.

Jika Anda berhasil memasuki permainan, permainan melakukan persis seperti yang seharusnya. Kelas seimbang, kerja sama adalah kunci kemenangan dan latensi online jarang menjadi faktor.

Untungnya, gim ini mengalahkan seri Battlefield dalam elemen kunci: karakter yang dikendalikan komputer. Tidak hanya mungkin untuk memainkannya secara offline, itu sebenarnya sangat menyenangkan. Karakter AI kompeten baik dalam mempertahankan lokasi dan menyelesaikan tujuan, dan meskipun mereka tidak memberikan tantangan yang akan ditawarkan oleh orang yang hidup, mereka lebih dari penawaran serupa terbaik di penembak lain.

Selama obrolan saya baru-baru ini dengan produser eksekutif Quake Wars Kevin Cloud , dia menjelaskan sistem sebagai semacam kesadaran situasional bahwa setiap karakter yang dikendalikan komputer telah diberikan. Alih-alih hanya memprogram serangkaian rute untuk diikuti karakter, mereka dapat menegosiasikan medan dan tujuan berdasarkan serangkaian kebutuhan terprogram yang memungkinkan karakter yang dikendalikan komputer melakukan apa pun yang dilakukan pemain manusia.

Dalam contoh yang sangat mencolok, setelah menyamar sebagai tentara musuh, saya didekati oleh petugas medis musuh. Berpikir dia hanya akan menyerang atau mengabaikanku, aku tercengang ketika dia mulai melontarkan medkit ke arahku. Ini adalah tindakan yang cukup sederhana yang Anda harapkan dari pemain manusia, tetapi melihat AI secara meyakinkan tertipu oleh penyamaran saya membuktikan betapa bagusnya pemrograman di Quake Wars sebenarnya.

Baca juga : Ulasan Game Jadul Anodyne

Tetapi bahkan pemrograman terbaik pun tidak dapat menyelamatkan game ini dari kekurangan dalam desainnya. Tidak ada yang salah dengan itu, tetapi juga gagal membawa sesuatu yang baru atau orisinal ke genre ini. Penggemar penembak akan bersenang-senang dengan Quake Wars , tetapi mereka yang mencari judul asli akan lebih baik mencari di tempat lain.

Spread the love