Review Game: Tunic

promode – Menggunakan simulasi virtual dari buku panduan jadul, gim ini dengan ahli menyeimbangkan memberi tahu pemain hampir tidak ada apa-apa dengan memberi mereka semua informasi yang mereka butuhkan. Hasilnya adalah permainan yang penuh dengan penemuan asli dan penuh kemenangan.

Review Game: Tunic – Dengan setiap pikselnya diisi dengan penghormatan untuk bermain game sebagai media, Tunic menikmati desainnya yang terinspirasi secara historis. Pemain yang mendalami tradisi hobi akan menemukan bahwa mengikuti naluri mereka sangat bermanfaat saat mereka mencari melalui dunianya yang indah. Secara mengesankan, Tunic juga memadukan pesona masa lalu dengan kepekaan judul modern. Sebagai aksi / petualangan isometrik, Tunic memiliki banyak bantuan untuk game Zelda awal dengan segenggam penuh judul Souls yang dilemparkan untuk ukuran yang baik. Ini adalah kombinasi yang unggul.

Review Game: Tunic

Review Game: Tunic

Pertarungan real-time membuat saya menangani musuh dengan memperhatikan celah ofensif sambil mengawasi stamina saya dengan cermat. Setiap ayunan, dodge, atau blok mengambil sepotong bar. Untungnya, stamina yang rendah tidak pernah menghalangi saya untuk menyerang, tetapi saya menerima lebih banyak kerusakan saat mistar habis. Musik yang sangat santai memperkenalkan kontras yang menarik dengan pertempuran yang sulit, dan getaran ‘Chill Beats To Fight To’ menghilangkan sengatan dari ditebang dengan kejam. Seperti halnya estetika visual dunia yang sederhana namun indah. Mati berarti menjatuhkan sebagian dari mata uang hasil jerih payah yang telah saya menangkan dari kemenangan saya. Namun, hal yang menyenangkan tentang Tunic adalah Anda tidak pernah kehilangan segalanya. Jadi, Anda dapat langsung berlari kembali ke tempat Anda mati untuk mendapatkan kembali isi dompet Anda, atau Anda dapat membelanjakan sisa barang untuk memberi Anda keunggulan.

Bagi mereka yang dimatikan oleh gameplay semacam ini, Tunic menawarkan pemain dari semua jenis kesempatan untuk menikmati sistem pertarungannya, karena opsi aksesibilitasnya mencakup mode no-fail dan kemampuan untuk mematikan pembatasan stamina. Pertarungan seperti Jiwa sangat intens, tetapi tantangannya terasa memuaskan daripada menghukum – meskipun beberapa bos kemudian pasti memberi saya masalah. Setiap bos memiliki perasaannya sendiri, dengan pola serangan yang berbeda untuk dipelajari, tetapi sebagian besar bermain dengan cara yang sama. Penantang yang mengesankan melakukan yang terbaik untuk menjatuhkan Anda di medan perang tertutup; artinya tidak lari dari konflik.

Pertarungan Tunik memang hebat, tetapi penemuan dan eksplorasi mungkin merupakan elemen yang paling mengesankan. Petualangan Anda linier, tetapi banyak sekali jalurnya berisi cabang-cabang yang membelah menjadi lebih banyak cabang dan kemudian lebih banyak lagi. Tidak peduli arah mana yang saya tuju, tujuannya biasanya patut diperhatikan, dengan beberapa jalur yang secara tak terduga membawa saya ke tujuan baru atau area permainan akhir yang belum ditemukan. Itu membuat dunia terasa tanpa batas, yang merupakan prestasi terpuji untuk game yang terdiri dari jalur yang ditentukan secara ketat.

Setiap rute juga dikemas dengan hal-hal untuk diungkap, dan ada peti harta karun dalam jumlah yang luar biasa. Banyak dari ini tampaknya tidak dapat diakses sampai saya melihat bagian tersembunyi yang tidak mencolok atau menggunakan beberapa kombinasi barang yang cerdas untuk mencapai tempat yang saya butuhkan. Tanpa menggunakan teka-teki kesibukan, Tunic terus-menerus memaksa saya untuk merasa bangga dengan keterampilan memecahkan teka-teki saya. Dalam tampilan luar biasa dari desain yang tidak mengganggu, rasa penemuan tidak berhenti begitu saya mengumpulkan hadiah saya.
Beberapa hal – seperti pedang atau item kunci Zelda-esque yang membuka zona baru atau memungkinkan saya melewati rintangan – sudah cukup jelas. Namun, yang lain, yang tidak akan saya rusak, adalah misteri yang lengkap. Salah satu momen favorit saya dari permainan melibatkan objek biasa yang anehnya tampaknya tidak melakukan apa-apa. Kemudian dalam perjalanan saya, sebuah ide liar muncul di kepala saya untuk apa itu. Berpikir pada diri sendiri bahwa saya tidak mungkin benar, saya menguji teori saya dan disambut dengan kesuksesan yang mengejutkan. Saya dengan bangga merayakan pencapaian saya, bersama dengan keterampilan para pengembang dalam merancang ‘ah-ha!’ yang luar biasa! momen.

Namun, saya tidak ditinggalkan sepenuhnya tanpa bimbingan. Gameplay Tunic terkait erat dengan mengumpulkan halaman-halaman buku instruksi yang tersebar di seluruh dunia. Meskipun sebagian besar dipenuhi dengan mesin terbang yang tidak dapat dibaca, manual yang menginspirasi nostalgia entah bagaimana berisi semua informasi yang perlu saya ketahui tentang Tunic – jika saya memperhatikan dengan seksama. Satu halaman mungkin mendemonstrasikan mekanisme pertempuran, sementara halaman lain berfungsi sebagai peta, dan halaman lain dapat memberikan tampilan terselubung pada narasi permainan. Ketika saya menemukan lebih banyak halaman, saya menemukan bahwa sebenarnya ada seluruh bagian yang didedikasikan untuk cerita tersebut. Tetapi potongan-potongan teks yang sebagian besar tidak dapat dipahami tidak menceritakan keseluruhan kisah.

Melihat lebih dekat pada manualnya, saya segera menyadari ada banyak sekali mutiara kebijaksanaan yang ditulis tangan di tepinya. Ini memberi saya perasaan bahwa saya telah menerima Tunik – bersama dengan bukletnya – dari kakak, teman, atau toko barang bekas dan secara tidak sengaja mendapatkan akses ke pengetahuan rahasia. Saya mempelajari cetakan resmi pamflet serta petunjuk yang membantu, jika tidak jelas, dengan tinta yang ditulis dengan cermat, dan permainan terus-menerus menghadiahi saya untuk itu. Jika saya pernah terjebak pada titik mana pun dalam pencarian saya, jawabannya ada di suatu tempat di halaman. Saya suka ketika sebuah game memasukkan saya, sebagai pemain, dalam meta-narasinya. Dengan kesombongan ini, Tunic membangkitkan ingatan masa muda saya tentang mewarisi game dan menggabungkan pengalaman dunia nyata itu ke dalam gameplay, membuat koneksi saya ke game lebih dalam dan lebih pribadi.

Baca Juga : Google Meluncurkan Program Baru Untuk Pengembang Game Terpilih di Google Play

Sementara Tunic adalah pengalaman yang akan saya rekomendasikan kepada pemain mana pun, ketidakjelasan yang membuatnya menjadi hadiah yang unik juga dapat menyebabkan frustrasi yang nyata. Sebagian besar, gim ini dirancang dengan sangat baik sehingga mudah, terutama di awal, untuk menemukan jawaban atau mencari jalan yang berbeda sambil memikirkan sesuatu. Tetapi ketika saya terjebak di dekat akhir permainan, saya tidak bisa begitu saja berlari ke jalan lain, dan kemajuan saya melambat hingga terhenti. Namun, ini adalah pengecualian langka untuk keseluruhan pengalaman berkilau. Dan rasa frustrasi saya berubah menjadi kekaguman ketika saya menemukan rahasia yang mudah hilang yang telah saya tutupi telah ada di buklet sepanjang waktu. Perhatian pengembang terhadap detail dan pekerjaan yang dituangkan ke dalam halaman-halaman koleksi itu luar biasa.

Saya terus-menerus menyimpang dari pencarian utama untuk melacak sesuatu atau melihat ke jalur yang baru ditemukan, jadi saya butuh sekitar 20 jam untuk memutar kredit. Meskipun demikian, saya tahu masih banyak yang harus saya lakukan dalam permainan, dan saya bersemangat untuk kembali menemukan setiap rahasia dan mengalami semua yang ditawarkan dunia yang mencolok secara estetis. Tunik adalah pencapaian menakjubkan yang berhasil mewujudkan nostalgia terbaik sekaligus menyegarkan. Ini benar-benar permata yang harus dimainkan.