Review Games Quake Serie 4

Review Games Quake Serie 4 – Sementara Doom adalah game yang akan membuat id Software menjadi nama game-rumah tangga di awal 90-an, selama bertahun-tahun, perusahaan mengalihkan fokusnya dari game Doom.

Review Games Quake Serie 4

promode – Seiring perangkat keras PC dan akselerasi 3D menjadi lebih baik dan lebih baik, id menjadi jauh lebih fokus pada pengembangan mesin. Mesin tersebut adalah teknologi dasar yang mendukung game dalam seri Quake, yang dimulai pada tahun 1996. Quake adalah salah satu penembak orang pertama PC pertama yang memungkinkan Anda membawa pertandingan multipemain ke Internet, dan selama bertahun-tahun, seri ini telah menjadi identik dengan teknologi hebat dan multipemain yang mengasyikkan.

Dikutip dari gamespot, Kini, di tahun 2005, peran id’s games sedikit berubah. Mesin terbaru perusahaan adalah yang dibuat untuk Doom 3, dan Quake 4 berjalan pada mesin yang sama ini. Selanjutnya, Quake 4 bahkan tidak dikembangkan oleh id secara internal;itu alih-alih mengalihdayakan pengembangan game ke pikiran yang cakap di Raven Software, yang telah mengubah game yang tampak fantastis dengan kampanye pemain tunggal yang hebat. Namun, multipemainnya mengecewakan.

Baca juga : Review Games Quake Serie III Arena

Tiga game Quake sebelumnya tidak ada hubungannya satu sama lain. Kisah game pertama hampir terasa seperti menceritakan kembali Doom, berurusan dengan portal yang dibuka secara tidak tepat yang memuntahkan segala macam iblis yang mengerikan. Quake II membuang alur cerita itu demi konflik Bumi-versus-alien yang membuat Anda mendarat darurat di homeworld alien untuk mencari balas dendam. Quake III Arena berfokus pada multipemain, tanpa alur cerita pemain tunggal yang sebenarnya selain koleksi prajurit yang luas – beberapa diambil dari game Doom dan Quake – telah ditarik keluar dari garis waktu mereka sendiri dan masuk ke arena pertempuran futuristik ini. Quake 4 menggandakan kembali dan melanjutkan di mana Quake II tinggalkan. Marinir luar angkasa tak bernama dari Quake II itu rupanya telah membunuh Makron, pemimpin pasukan Strogg, dan sekarangterserah Anda untuk masuk ke sana dan mencoba menyelesaikan pekerjaan. Tapi, tentu saja, segala sesuatunya tidak seperti yang terlihat.

Di Quake 4, Anda bermain sebagai marinir luar angkasa bernama Matthew Kane, yang baru-baru ini ditugaskan ke Rhino Squad. Sesuai dengan tradisi alur cerita penembak orang pertama, Kane tidak berbicara, tetapi marinir di sekitar Anda akan lebih dari sekadar menebus kurangnya obrolan yang keluar dari bibir Kane. Anda adalah orang baru, dan beberapa anggota regu bahkan bertaruh bahwa Anda bahkan tidak akan bertahan selama satu hari. Dengan Makron diasumsikan mati, pasukan Anda mengambil bagian dalam operasi untuk mengambil keuntungan dari kekacauan dan membersihkan sisa pasukan musuh di planet Strogg. Tapi kapal drop Anda tertabrak dan jatuh dengan keras, membunuh sebagian besar rekan satu tim Anda pada pembukaan permainan. Dari sana, Anda akan menarik diri keluar dari kotoran dan turun ke bisnis.

Akhirnya, skuad Anda akan diekstraksi kembali ke kapal modal untuk penugasan kembali. Di sini, Anda akan menjelajahi kapal, mirip dengan bagaimana Anda bisa menjelajahi Voyager di game Elite Force Raven. Kemudian Anda kembali pada misi baru yang dirancang untuk mengganggu jaringan komunikasi Strogg. Dan cerita berlanjut dari sana. Meskipun ceritanya sendiri tidak terlalu mencekam, namun dirancang cukup baik untuk membuat Anda tetap tertarik dengan apa yang terjadi. Ada juga plot twist yang berpotensi menarik dalam game yang, sayangnya, segera diungkapkan oleh id Software, ketika perusahaan pertama kali mulai membicarakan dan memamerkan game tersebut. Kami tidak akan mengulanginya di sini, jika Anda berhasil menjauh, karena kami harus membayangkan bahwa twist akan jauh lebih menarik jika Anda tidak melihatnya datang.Ketahuilah bahwa beberapa hal menarik terjadi dalam permainan, tetapi itu tidak sepenuhnya mengubah cara permainan dimainkan atau semacamnya.

Untuk sebagian besar, Quake 4 adalah penembak standar dan langsung dalam mode pemain tunggal. Meskipun tujuan menit ke menit mungkin bukan hal yang paling menarik di dunia, pertarungan gim ini pada umumnya cukup memuaskan. Hampir seolah-olah Raven ingin membuktikan bahwa mesin Doom 3 bisa melakukan lebih dari sekadar terus-menerus mencoba mengejutkan Anda, satu musuh pada satu waktu. Itu tidak berarti bahwa lorong Quake 4 dipenuhi dengan musuh yang marah, tetapi Quake 4 jelas merupakan permainan yang jauh lebih sibuk daripada Doom 3 sebelumnya. Meskipun Anda masih akan berurusan dengan banyak area bayangan, ini bukan tentang membuat Anda melompat dari kursi Anda dan lebih banyak tentang berlari dan menembak. Ketika dicocokkan dengan desain grafis permainan yang luar biasa, pemain tunggal menjadi perjalanan sensasi yang mengasyikkan yang, pada pengaturan kesulitan default,akan membawa Anda ke suatu tempat sekitar 10 hingga 15 jam untuk menyelesaikannya.

Pada akhirnya, penembak orang pertama masih turun ke gudang senjata mereka. Di Quake 4, Anda akan dipersenjatai dengan koleksi senjata standar yang mungkin berasal dari alam semesta Quake II–tetapi itu tidak berarti semuanya identik. Anda akan memulai permainan hanya dengan blaster, yang memiliki amunisi tak terbatas dan dapat diisi untuk tembakan yang lebih kuat. Tapi ini dengan cepat memberi jalan ke senapan mesin, yang cukup fleksibel sehingga Anda mungkin akan mengandalkannya sepanjang permainan. Itu sebagian besar karena senapan mesin memiliki senter terpasang di atasnya. Meskipun gim ini tidak mencoba menakuti Anda dengan membuat musuh melompat keluar dari bayang-bayang, melihat lebih baik selalu merupakan hal yang baik. Plus, menerangi beberapa sudut gelap adalah cara yang baik untuk menemukan amunisi dan baju besi ekstra.

Anda akhirnya akan mendapatkan senapan, peluncur granat, hyperblaster bertenaga energi, peluncur roket, railgun, nailgun, pistol petir, dan seterusnya, hingga versi permainan BFG, senjata materi gelap. Langsung saja, sebagian besar senjata ini tidak lebih praktis daripada senapan mesin biasa. Reload shotgun membutuhkan waktu terlalu lama, nailgun memiliki waktu spin-up ala chaingun yang panjang, dan seterusnya. Sepanjang jalan, Anda akan bertemu dengan marinir yang dapat meningkatkan senjata Anda. Senapan Anda pada akhirnya akan dimodifikasi menjadi senjata clip-fed, membuat reload menjadi mudah. Nailgun memperoleh kemampuan untuk mengunci target dan menembakkan paku pelacak yang membuatnya berperilaku hampir identik dengan needle dari Halo. Peningkatan senjata petir membuatnya terputus dan menyerang musuh lain yang berdiri di dekat target Anda.Upgrade hyperblaster membuat tembakannya memantul dari dinding. Dan railgun mendapat peningkatan daya yang membuatnya jauh lebih berguna. Peluncur roket mendapatkan pemuat otomatis yang memuat tiga roket sekaligus, memungkinkan Anda menembakkannya secara berurutan lebih cepat. Meskipun Anda masih akan mengandalkan senapan mesin itu dalam banyak situasi, sebagian besar senjata akan muncul di kemudian hari dalam permainan, memberi Anda beberapa keputusan taktis yang bagus untuk diambil saat Anda bertarung.keputusan taktis untuk dibuat saat Anda bertarung.keputusan taktis untuk dibuat saat Anda bertarung.

Anda juga akan bertarung bersama beberapa marinir lainnya di berbagai titik dalam permainan. Meskipun mereka tidak sempurna, mereka tampaknya bertarung jauh lebih baik daripada yang Anda harapkan dari rekan satu tim yang benar-benar di luar kendali Anda. Mereka juga tampaknya menerima lebih banyak kerusakan daripada yang Anda harapkan, tetapi itu tidak berarti mereka tidak terkalahkan. Jika Anda membiarkan salah satu karakter kunci permainan menangkap terlalu banyak karakter keren, mereka akan kalah, dan Anda juga akan kalah. Marinir insidental yang Anda temui di sepanjang jalan, bagaimanapun, bebas untuk mati tanpa hukuman apa pun. Beberapa marinir ditandai sebagai petugas medis atau insinyur, yang akan menyembuhkan Anda dan memperbaiki baju besi Anda, jika diminta. Bertarung bersama marinir lain membawa beberapa variasi ke dalam permainan, seperti halnya kendaraan permainan. Anda akan mengemudikan hovertank dan mekanisme, dan pada satu titik, Andaakan menggunakan pistol di trem untuk mempertahankannya dari penyerang musuh. Kendaraan menyembuhkan diri sendiri dari waktu ke waktu, seperti sistem perisai di Halo, yang membuat urutan ini sangat mudah. Tetap saja, berguling-guling di kendaraan permainan dan barang-barang peledakan masih menyenangkan, dan urutannya cukup pendek untuk tidak menghalangi.

Sementara pemain tunggal tidak merasa seperti kemunduran, menjalankan sisi multipemain dari permainan seperti melakukan penggalian arkeologi. Saat Anda menggali, Anda akan menemukan multipemain Quake III Arena hingga 16 pemain. Sementara tujuannya jelas untuk menduplikasi deathmatch Quake III Arena yang fantastis, nuansa permainannya tidak terlalu tepat, yang, selain dari penyertaan beberapa peta dari game Quake sebelumnya, tidak berhasil membuat nostalgia. mungkin akan untuk. Sebaliknya, itu hanya terasa seperti peninggalan, memberikan mode deathmatch standar barebone, deathmatch tim, satu lawan satu, dan dua versi capture the flag.

Itu tidak berarti bahwa multiplayer tidak menarik. Ini menyenangkan, bergerak cepat, dan deathmatch adalah bintang pertunjukannya, tetapi juga belum pernah Anda lihat dan mainkan sampai mati. Sementara semua hal ini fantastis pada tahun 1999, sekarang agak basi. Senjata dari sisi pemain tunggal disertakan di sini, tetapi mereka disederhanakan untuk tidak memaksa Anda memuat ulang senjata Anda. Desain levelnya penuh dengan bantalan lompat gaya Quake III, dan Anda akan memiliki kontrol udara yang sama seperti yang Anda miliki atas kombatan di udara di Quake III. Bahkan penyiar terdengar hampir identik dengan yang dari Quake III, dan membuat komentar yang sama seperti yang telah Anda dengar satu miliar kali. Multiplayer yang panik memiliki momennya sendiri, tetapi mengecewakan betapa sedikitnya multiplayer yang berkembang.

Di Doom 3, grafik adalah bintang pertunjukan dan pada dasarnya membuat seluruh tema permainan menjadi mungkin. Tanpa sistem pencahayaan dan bayangan berkualitas tinggi itu, bagaimana iblis neraka bisa melompat keluar dari kegelapan? Quake 4 memiliki tema yang sama sekali berbeda, tetapi masih menggunakan mesin Doom 3 yang fantastis. Menjelajahi Stroggos sangat mengasyikkan, hanya karena gim ini penuh dengan area menarik yang terlihat sangat menakjubkan. Desain berbagai area asing menjadi lebih dan lebih menakjubkan saat Anda bekerja lebih dalam dan lebih dalam ke dalam permainan. Model marinir lain dalam petualangan Anda juga tampak hebat. Banyak musuh yang diperbarui mengambil musuh yang ditemukan di Quake II, tetapi seperti yang mungkin Anda duga, mereka terlihat jauh lebih baik sekarang. Ini juga memiliki dukungan untuk monitor layar lebar, tetapi tidakt tampaknya benar-benar mendukung resolusi layar lebar. Semua kecakapan grafis ini ada harganya; Anda akan membutuhkan mesin yang cukup kuat untuk menjalankannya dengan baik. Mesin yang hampir tidak memenuhi persyaratan minimum game akan mendapatkan versi pengalaman yang lebih rendah yang berjalan dengan lancar, tetapi detail yang diperkecil mengurangi pengalaman.

Quake 4 memiliki suara luar biasa yang membantu menonjolkan pengalaman. Senjatanya terdengar sangat tangguh, yang selalu menjadi kunci bagi seorang penembak. Tapi permainannya lebih dari sekedar suara senjata dan ledakan. Pekerjaan suaranya tajam dan dapat dipercaya, dan membantu memberi sedikit lebih banyak kehidupan kepada marinir di sekitar Anda. Namun, terkadang Anda akan sering mendengar obrolan radio yang berbeda berulang, terutama jika Anda meluangkan waktu untuk mencapai tujuan berikutnya. Juga, terkadang Anda akan mendapatkan transmisi radio di tengah perkelahian, dan suaranya tenggelam. Untungnya, pidato itu tidak pernah terlalu penting. Musik gim ini bersahaja, tetapi cocok dengan suasananya. Bahkan ada beberapa tusukan musik dalam permainan yang dimainkan ketika Anda membuka pintu dan melihat musuh di sisi lain, hampir seolah-olah itu’s mencoba mengolok-olok konstan Doom 3 “apa yang ada di balik pintu sebelah?” taktik menakut-nakuti.

Baca juga : Review Game World of Warcraft: Battle For Azeroth

Secara keseluruhan, Quake 4 adalah kasus yang aneh. Pemain tunggal sangat menyenangkan, tetapi multipemain yang tidak terinspirasi meninggalkan banyak hal yang diinginkan. Hasil akhirnya terasa seperti dua pertandingan yang berbeda. Pemain tunggal memiliki pendekatan langsung dan tanpa basa-basi untuk itu yang membuat pameran hebat untuk mesin Doom 3, sementara bagian online terasa seperti jatuh dari waktu. Jika Anda mencari deathmatch Quake III Arena dengan grafis yang lebih baik dan persyaratan sistem yang jauh lebih tinggi, ini adalah permainan Anda. Tetapi jika Anda mencari beberapa ide baru dari seri yang membuat deathmatch online menjadi masalah besar, Anda salah.

Spread the love